Selasa, 11 Januari 2011

Dysmenorrhea (Painful Menstruation, Painful Periods)

Dysmenorrhea (Painful Menstruation, Painful Periods)
Thursday, August 12, 2010
Dysmenorrhea (Painful Menstruation, Painful Periods)
Dysmenorrhea is the syndrome of difficult menstrual flow or pain during menstruation (menses).
The dysmenorrhea is derived from the Greek words dys, meaning difficult/painful/abnormal, meno, meaning month, and rrhea, meaning flow. Its prevalence is estimated at approximately 25% of women and up to 90% of adolescents. Although it is not life-threatening, dysmenorrhea can be debilitating and psychologically taxing for many women. Dysmenorrhea is responsible for significant absenteeism from work, and it is the most common reason for school/college absence among adolescents.
It can be divided into 2 broad categories: primary and secondary.
1. Primary dysmenorrhea (spasmodic) is severe, disabling cramps without underlying illness. Primary dysmenorrhea usually begins within the first 6 months after menarche once a regular ovulatory cycle has been established. During menstruation, sloughing endometrial cells release prostaglandins, which cause uterine ischemia through myometrial contraction and vasoconstriction. These contractions, and the resulting temporary oxygen deprivation to nearby tissues, are responsible for the pain or "cramps" experie

2. Secondary dysmenorrhea (congestive) is cramps caused by another medical problem(s). Secondary dysmenorrhea may present at any time after menarche, but it most commonly arises when a woman is in her 20s or 30s, after years of normal, relatively painless cycles. Elevated prostaglandins may also play a role in secondary dysmenorrhea along with concomitant pelvic pathology must also be present. Common causes include endometriosis, leiomyomata (fibroids), adenomyosis, pelvic inflammatory disease(PID), use of
Features of Primary dysmenorrhea
o Almost invariably occurs in ovulatory cycles
o Onset within 6 months after menarche
o In classic primary dysmenorrhea, the pain begins with the onset of menstruation (or just shortly before) and persists throughout the first 1-2 days
o Pain is Lower abdominal/pelvic pain
o The pain is spasmodic in nature
o Low back pain
o Medial/anterior thigh pain
o May have lower abdominal pain (tenderness) on pressing
o Headache
o Diarrhea
o Nausea/vomiting
Features of Secondary dysmenorrhea
o Onset in 20s or 30s, after relatively painless menstrual cycles in the past
o is not limited to the onset of menses
o usually associated with abdominal bloating, pelvic heaviness, and back pain
o the pain progressively increases during the luteal phase until it peaks around the onset of menstruation
o Heavy menstrual flow or irregular bleeding
o Dyspareunia
o Vaginal discharge
o May feel lump (swelling) on pressing lower abdomen
o Pain may not be relieved by nonsteroidal pain killers (NSAIDs)

Risk Factors of Dysmenorrhea:
1. Earlier age at menarche
2. Long menstrual periods
3. Heavy menstrual flow
4. Smoking
5. Positive family history
6. Obesity
7. Alcohol consumption
Medication: Treatment of dysmenorrhea is aimed at providing symptomatic relief as well as inhibiting the underlying processes that cause symptoms.
1. NSAIDs reduce prostaglandin production and are used as first-line therapy for both primary and secondary dysmenorrhea. If taken early enough and in sufficient quantity, they are extremely successful in alleviating menstrual pain.
e.g. Ibuprofen (Brufen): 400 mg 4-6 hourly daily,
Diclofenac (Tab. Voveran): 25 – 50 mg twice or thrice daily
Mefanamic Acid (Tab. Meftal): 500 mg initially, followed by 250 mg 6 hourly daily
2. Simple analgesics acetaminophen may also be useful, especially when NSAIDs are contraindicated. e.g. Tab. Crocin: 1 – 2 tab 4-6 hourly daily
3. Oral contraceptives, which block monthly ovulation and may decrease menstrual flow, may also relieve symptoms.
4. Treatment of secondary dysmenorrhea involves correction of the underlying organic cause besides using above medications for symptomatic relief.
Diet to prevent Dysmenorrhea:
1. Eat a diet rich in complex carbohydrates, like whole grains, fruits, and vegetables, but low in salt, sugar, alcohol, and caffeine.
2. Fish oil: A supplement containing 1,800 mg a day of EPA and DHA (omega-3 fatty acid ) to help prevent menstrual symptoms.
3. Take vitamin E in the form of Almond or 400 to 600 IU of vitamin E daily for five days, beginning two days before expected menstruation. Vitamin E helps to lower the production of prostaglandins that contribute to the occurrence of cramps and breast tenderness during period.
4. Add more Calcium to your diet: Take green leafy vegetables or calcium tablet 250 mg to 500 mg 4-6 hourly during menstruation. Calcium has been found to reduce both the physical and mental symptoms, occurring during menstruation by maintaining normal muscle tone of calcium-deficient hyperactive muscles.
5. Avoid foods that may cause constipation, especially in the last week of the menstrual cycle. This includes fried foods, sour foods and protein-rich pulses.
6. Lower your fat intake. High fat diets can worsen Dysmenorrhea.
7. Magnesium plays a role in controlling muscle tone and useful in preventing menstrual cramps. Take 360 mg per day of magnesium for three days beginning one day prior to start of expected flow.

Alternative treatment:
Position or posture of the body: Simply changing the position of the body can help ease cramps.
1. Fetal position: Knees pulled up to the chest while hugging a heating pad or pillow to the abdomen.
2. Cat stretch position: The woman rests on her hands and knees, slowly arching the back.
3. Pelvic tilt position: The woman lies with knees bent, and then lifts the pelvis and buttocks.
Homoeopathy for Menstrual Cramps: Homoeopathic remedies have had a repute of treating period pains and cramps efficiently. Mag Phos is a highly potent, and speedily acting for menstrual cramps. It alleviates menstrual cramps within 20 to 30 minutes of their onset. Furthermore, it reduces the intensity and frequency of the cramps with each successive period. It is especially indicated in women who have severe, spasmodic, painful cramps, associated with a slight backache.

Acupuncture: Acupuncture may be a useful therapy in the treatment of dysmenorrhea

Home remedies for Dysmenorrhea (For Painful Menstruation):
1. Apply a heating pad to your lower abdomen (below your navel). Be careful NOT to fall asleep while this device is on.
2. Take warm showers or baths.
3. Do light circular massage with your fingertips around your lower abdomen.
4. Ginger: Ginger helps in painful menstruations and heavy blood flow. Boil grounded one fresh piece of ginger in one cup of water for few minutes. You can add sugar also if you want. Drink this at least three times in a day.
5. Parsley juice: Use of parsley juice on a regular basis is very effective home remedy in cramps and in irregular menstruations. This juice can be taken with other vegetable extracts like carrot juice.
6. Raw papaya: Eating unripe papaya will help to regulate the blood flow and help in severe pain during menstruation. Raw papaya helps in proper functioning of the muscles of the uterus, which enable the proper flow of blood.
7. Sesame seeds: Half-tablespoon of powder of sesame seeds with water twice daily is very effective to reduce the pain during menstruations in anemic person.
8. Coriander seeds: Coriander seeds are very useful for menstrual pain and also controls excess blood flow. Boil half liter water with six grams (15-20) of coriander seeds. You can add sugar also if you want. Drink when it is still warm.
9. Thuja extract: Thuja extract is very effective in resolving the symptoms of primary Dysmenorrhea. Thuja is commonly known as Arborvitae or Thujas. Boil 1 to 2 leaves of Thuja tree. Strain and drink the filtrate twice daily during menstrual periods. It is safe and well tolerated in the treatment of Dysmenorrhea.
10. Lemon grass is also beneficial in painful and difficult menstruation. It can be taken in the form of a tea.
11. Asafoetida (Hing) is very useful in increasing the secretion of the female hormone, progesterone. Thus it facilitates menstruation. Fry asafetida in a little ghee and take this paste thrice daily. For a bloated feeling in the abdomen, you can have a glass of buttermilk mixed with a pinch of asafetida.
12. Marigold: Marigold is very effective in severe pain during menstruation. Take 1-2 tablespoon of marigold extract two times a day. This also regulates the blood flow during menstruation.

Myths and Facts about Menstruation:
Myth: Do not drink ice water during menstruation.
Fact: Cold water does not have any effect during menstruation.
Myth: Should not swim during menstruation
Fact: As long as women wear pads and did not feel uncomfortable, there is no restriction of swimming during menstruation.
Myth: Teenagers who have not started menstruating cannot get pregnant.
Fact: In many females ovulation starts much before menstruation so pregnancy can happen.
Myth: Don’t wash your hair when you’re menstruating.
Fact: There is absolutely no reason not to wash your hair. In fact, a nice warm bath can do a lot to relieve menstrual cramps and premenstrual tension. Just avoid cold water during your period.
Myth: You won’t get pregnant if you have sex during menstruation
Fact: Don’t count on it! Unless you’re using The Pill, an internal device, or another hormonal type of contraception, there are no safe days as ovulation can happen at any time, especially if periods aren't regular.
Myth: Menstrual cycles should always be 28 days.
Fact: The length of a normal cycle ranges between approximately 20 to 45 days with an average cycle length of 28 days.
Myth: Women are always moody, bitchy, and irrational during menstruation.
Fact: Not all women experience PMS symptoms or the same symptoms.
Myth: Virgins or young women can't use tampons.
Fact: The hymen stretches, if you want to use tampons at any time or age, you can. Virginity does not end when you use a tampon.
Myth: It’s unhealthy to have sex during your period.
Fact: Though uncomfortable in some women, there is no medical reason to avoid sexual intercourse during menstruation, even orgasm sometimes relieve cramping.

Warning: The reader of this article should exercise all precautions before following any of the method mentioned in this article and the site. To avoid any problems, it is advised that you consult a doctor. The responsibility lies solely with the reader and not with the site or the writer.
Posted by Dr Akshay at 11:53 AM

Post a Comment

Newer Post Older Post Home
Subscribe to: Post Comments (Atom)

Empat Bumbu Berkhasiat Penyembuh

Selasa, 06 Juli 2010 17:00 WIB
Empat Bumbu Berkhasiat Penyembuh
Penulis : Ikarowina Tarigan

UNTUK mengatasi beragam gangguan ringan, Anda tidak perlu bergantung pada obat-obat kimia. Cobalah meminimalkan efek negatif kimia dengan menggunakan herbal dan bumbu yang mengandung komponen tumbuhan bermanfaat.

Berikut beberapa bumbu berkhasiat penyembuh yang bisa menjadi pilihan Anda:


Bumbu beraroma khas ini mengandung zat kimia antiperadangan yang dikenal dengan eugenol. Studi-studi pada hewan menunjukkan, zat kimia ini menghambat COX-2, protein yang memacu peradangan. Selain itu, menurut temuan studi lain, cengkeh juga kaya antioksidan.

Kombinasi antiperadangan dan antioksidan dalam cengkeh mempunyai sejumlah manfaat, mulai dari melindungi jantung dan membantu mencegah kanker, hingga memperlambat kerusakan tulang dan tulang rawan akibat radang sendi. Di samping itu, komponen dalam cengkeh (seperti yang terkandung dalam kulit manis) juga terlihat memperbaiki fungsi insulin.

Sakit gigi? Cobalah meletakkan dua cengkeh utuh dalam mulut Anda. Biarkan cengkeh melembut, kemudian gigit perlahan untuk melepaskan kandungan minyak di dalamnya. Selanjutnya, gerakkan cengkeh tersebut ke area gigi yang sakit dan biarkan hingga setengah jam.

Minyak cengkeh berfungsi melawan bakteri sekaligus mempunyai efek mematikan rasa. Hasil tes menunjukkan, cengkeh juga membunuh bakteri tertentu yang kebal terhadap antibiotik.


Biji ketumbar telah digunakan selama ribuan tahun untuk membantu pencernaan. Cobalah membuat teh kuat dari biji ketumbar yang sudah dihaluskan (saring sebelum diminum). Herbal satu ini bisa membantu mengatasi sindrom gangguan usus dengan cara menenangkan kejang usus (yang bisa memicu diare).

Studi-studi pendahuluan juga menunjukkan bahwa ketumbar bisa meredakan kecemasan. Dan kandungan minyak di dalamnya berfungsi melawan bakteri, termasuk E. coli dan salmonella. Di samping itu, studi menunjukakn bahwa ketumbar bisa menurunkan kadar kolesterol. Sama seperti herbal lainnya, ketumbar bekerja sebagai antioksidan.

Buah pala

Sama seperti cengkeh, buah pala mengandung eugenol, komponen yang bermanfaat menjaga kesehatan jantung. Kandungan myristicin dalam bumbu satu ini bisa menyebabkan euforia. Efek ini dinyatakan sama dengan efek yang dipicu obat ekstasi.

Dari sisi medis, buah pala mengandung komponen antibakteri kuat. Komponen di dalamnya terbukti bisa membunuh sejumlah bakteri penyebab gigi berlubang dalam mulut. Selain itu, myristicin juga terlihat menghambat enzim dalam otak yang memciu penyakit kepikunan serta memperbaiki memori pada tikus.


Sage dikenal sebagai penguat memori. Studi-studi laboratorium menunjukkan bahwa sage melindungi otak dari proses-proses yang memicu kepikunan. Studi pada manusia menunjukkan bahwa minyak dalam sage berfungsi memperbaiki suasana hati, meningkatkan kepekaan, ketenangan, dan kepuasan. Sebuah studi dari Inggris menemukan, orang dewasa sehat mempunyai performa tes mengingat kata yang lebih baik setelah mengonsumsi kapsul berisik minyak sage.

Sama seperti banyak herbal dan bumbu lainnya, sage mengandung komponen antiperadangan dan antioksidan. Sekarang ini, sage juga dinyatakan berpotensi mengatasi diabetes. Herbal ini terlihat meningkatkan aksi insulin dalam menurunkan kadar gula darah. Sebagai akibatnya, sage seringkali disebut-sebut sebagai metformin (obat antidiabetes yang umum digunakan). Beberapa peneliti menyatakan bahwa suplemen sage bisa membantu mencegah diabetes tipe 2.(IK/X-12)

Senin, 10 Januari 2011

How to Fight Asthma Without Medication

How to Fight Asthma Without Medication
By an eHow Contributor
Asthma is a condition that restricts airways and makes it difficult to breath. Allergies, stress, anxiety and exercise contribute to asthma attacks. Asthma medications can be expensive and have unwanted side effects. Fighting asthma naturally is a little more complicated, but the benefits are worth the time and effort.
Difficulty: Moderately Easy


Discover what allergies the person with asthma has. Avoid the allergens to prevent asthma attacks.

Eat foods that relieve asthma symptoms. Salmon, tuna and mackerel are rich with Omega 3 fatty acids, which reduce the production of inflammatory compounds, improve pulmonary function, and prevent constriction caused by exercise. The magnesium found in spinach, almonds, cashews, pumpkin seeds, sunflower seeds, beans and tofu helps reduce the occurrence of asthma attacks. Fruits and vegetables high in vitamin C and B reduce stress and inflammation. Prostaglandins found in onions relax bronchial muscles

Drink chlorine-free distilled or purified water. Studies have found that chlorine irritates receptors in the throat and lungs.

Practice breathing exercises daily. Slowing breathe and inhale through the nose to slow and sometimes stop an asthma attack. Relax and breathe in through the nose and out through the mouth to strengthen the respiratory muscles.

Use essential oils. Marjoram, rose and frankincense help lungs expand and encourage deep breathing. Chamomile, germium, lavender, rose and marjoram reduce respiratory spasms and help relax bronchial muscles. Test the oils for allergens. The oils can be dropped in a warm bath, used in a humidifier or used on the soles of the feet. Lavender and eucalyptus are best used during an asthma attack because they relax and open airways.

Saltpipe for Childrenwww.thesaltpipe.co.uk
Natural salt therapy for asthma allergy/hay fever/bronchitis

Prevent Asthma Attackswww.GREENGUARD.org
Heathier Air Your Home Helps Your Child Breathe Easier

Essential oils wholesalewww.idaromatics.co.uk
We Have Been Trading For 23 Years Poss Best Prices in UK, Leeds Based

Bulgarian Rose Oilwww.BulgarianRoseOtto.com

Read more: How to Fight Asthma Without Medication | eHow.com http://www.ehow.com/how_2057169_fight-asthma-medication.html#ixzz1ALszd9ks

Sehat Dengan Lobak (Daikon)

Sehat Dengan Lobak (Daikon)
Ditulis oleh Pengelola Situs Fahima
Monday, 19 December 2005
Lobak termasuk perdu semusim dengan tinggi mencapai 1 meter. Lobak kini telah dibudidayakan di seluruh dunia sebagai tanaman sayur dan tanaman obat. Tumbuhan ini memiliki akar tunggang yang berubah bentuk dan fungsi menjadi umbi yang besar.

Lobak termasuk perdu semusim dengan tinggi mencapai 1 meter. Lobak kini telah dibudidayakan di seluruh dunia sebagai tanaman sayur dan tanaman obat. Tumbuhan ini memiliki akar tunggang yang berubah bentuk dan fungsi menjadi umbi yang besar. Umbi tersebut tumbuh memanjang ke bawah seperti wortel, bentuknya lebih bulat dan berwarna putih bersih. Ada lobak dengan varietas lain yang berwarna merah dan hitam. Bagian umbi yang dekat dengan permukaan tanah dan terkena sinar matahari biasanya akan berubah warna me

Kandungan kimia dari umbinya antara lain vitamin A, B1, B2, niasin, minyak atsiri, kolin, serat kasar, kalsium, fosfor, zat besi dan asam oksalat. Sedangkan daunnya mengandung minyak atsiri, vitamin A dan C dan bijinya mengandung 30-40 persen minyak lemak dan minyak atsiri. Zat-zat tersebut mengandung antibiotik terhadap beberapa jenis bakteri dan antioksidan.

Manfaat dari lobak adalah perut kembung, disentri, sembelit, sering sendawa, radang saluran nafas, gondokan, batuk. Selain untuk mengatasi influenza, tekanan darah tinggi, penyakit jantung, TBC paru-paru dan asma, keracunan gas arang, singkong, dan jamur makanan, lobak bisa mencegah kanker, batu ginjal, pengerasan hati, lukar bakar, bisul, eksim, haluskan kulit, dan kurangi nafsu makan berlebihan. Pada pemakaan luar, lobak digunakan untuk mengobati bisul. Caranya, blender atau parut umbi lobak secukupnya,

Pada pemakaian dalam, lobak digunakan untuk mengobati asma, caranya dengan ambil 200 gram umbi lobak, di jus, tambahkan 50 cc jus jahe rebus hingga mendidih tambahkan madu diminum airnya selagi hangat.

Untuk mengobati batuk dengan 100 gram umbi lonak dan 9 gram kulit jeruk mandarin direbus dengan 500 cc air hingga tersisa 200 cc, lalu disaring dan diminum airnya selagi hangat.

Mengobati batuk rejan dengan 25 gram biji lonak yang telah dikeringkan, ditumbuk halus ditambah gula dan air hangat secukupnya, lalu diminum 3 kali sehari. Atau gunakan 100 gram umbi lobak, 5 butir lada putih dan madu secukupnya ditim lalu dimakan.

Untuk mengobati disentri gunakan 100 gram daun lobak kering, direbus dengan air hingga mendidih dan menjadi kental lalu diminum seperti minum teh. Lakukan selama 3-5 hari. Jika disentra sudah berlangsung lama, gunakan dun lobak ditambah daging ayam secukupnya kemudian dimasak menjadi sop, setelah matang dimakan. Mengobati gangguan paru-paru disertai batuk darah atau pendarahan hidung, gunakan 100 gram umbi lobak putih, dijus lalu diminum. Lakukan setiap hari. Sedangkan gangguan pencernaan dapat diatasi den

Influenza diatasi dengan 250 gram umbi lobak diiris tipis dan gula pasir secukupnya, direbus dengan 600 cc air hingga tersisa 300 cc. Disaring dan diminum airnya hangat-hangat.

Untuk mengurangi nafsu makan berlebihan dengan 200 gram umbi lobak dan 200 gram umbi wortel, di jus lalu diminum.

Mengobati penyakit jantung dengan 250 gram umbi lobak dipotong kecil dan 30 gram daun dewa segar direbus dengan 800 cc air hingga tersisa 400 cc. Lalu disaring dan minum airnya 2 kali sehari. Setiap kali minum sebanyak 200 cc.

Untuk mengatasi perut kembung, gunakan 150 gram umbi lobak, 5 gram kulit jeruk mandarin kering, 3 butir cenkeh, 1 jari kayu manis, 5 gram biji pala dan 3 butir kapulaga direbus dengan 500 cc air hingga tersisa 200 cc, disaring dan diminum airnya.

Menurunkan tekanan darah tinggi dengan 100 gram umbi lobak segar dijus, diminum 2 kali sehari setiap kali minum 150 gram. Atau 100 gram umbi lobak dan 1 buah apel diparut lalu diambil airnya. Gunakan air tersebut untuk memblender 75 gram seledri, tambahkan air perasan jeruk mandarin dan gula pasir secukupnya, lalu diminum secara teratur.

oleh Prof HM Hembing Wijayakusum

kkhasiat ketumbar sebagai herbal

kkhasiat ketumbar sebagai herbal


Bentuk bumbu dapur ini adalah butiran-butiran kecil menyerupai lada. Tapi ukurannya lebih kecil. Aromanya juga menyengat khas, mudah dibedakan dengan lada. Tak ada ibu rumahtangga pangling memilah ketumbar dari bumbu dapur lain. Kepopulerannya merambah

hampir di seluruh kawasan Asia. Terlebih di Jawa, bisa dibilang beberapa jenis olahan akan terasa hambar tanpa ketumbar. Lebih dari itu, juga berkhasiat obat.

Kelebihan Ketumbar

Sebagai obat tercatat dalam ensiklopedi Jawa ‘Serat Centhini’ dan ‘Tembangraras‘. Diakui ketumbar memang lebih sering digunakan sebagai bumbu berbagai jenis masakan di Indonesia, namun ada beberapa gangguan kesehatan yang dapat diatasi dengan ketumbar.

Tak hanya bijinya saja yang sering digunakan dalam masakan. Daunnya yang majemuk seperti seledri, sering diiris tipis dan dijadikan taburan dalam masakan seperti sup dan salad khas Thailand. Di negara itu, ketumbar diberi nama phak chee. Sama dengan bijinya, daun ketumbar juga beraroma tajam.

Ketumbar bahasa ilmiahnya Coriandrum sativum sebetulnya berasal dari Eropa selatan. Bentuk berupa butiran biji kecil-kecil sebesar 1-2 milimeter. Mirip dengan biji lada tetapi lebih kecil dan lebih gelap. Selain itu terasa tidak berisi dan lebih ringan dari lada.

Tanaman ini biasa dibudidayakan di kebun-kebun dataran rendah dan pegunungan. Seperti halnya seledri, tinggi tanamannya sekitar satu meter. Daunnya hijau dengan tepian bergerigi. Berbunga majemuk berbentuk payung bersusun berwarna putih dan merah muda. Bentuk buah hampir bulat berwarna kuning bersusun, kalau matang, buahnya mudah dirontokkan. Setelah itu, dikeringkan.

Diduga tanaman terna famili Coprinaceae ini berasal dari sekitar kawasan Laut Tengah dan Kaukasia. Di sana, biji yang dikeringkan dinamakan fructus coriandri. Di beberapa daerah, ketumbar memiliki nama yang berbeda-beda. Misal tumbar, katombhar, ketumbah, hatumbar, ketumeur, katumbali, tuncar, katuncar dan penyilang.

Manfaat dari tumbuhan ini sudah banyak dirasakan di berbagai negara. Ketumbar biasanya digunakan pelancar pencernaan, peluruh kentut (carminative), peluruh ASI (lactago), dan penambah nafsu makan (stomachica).

Manfaat ketumbar diambil dari daun, biji dan buah. Dari semua bagian tanaman yang diubah menjadi minyak terbang terdapat kandungan berupa sabinene, myrcene, a-terpinene, ocimene, linalool, geraniol, dekanal, desilaldehide, trantridecen, asam petroselinat, asam oktadasenat, d-mannite, skopoletin, p-simena, kamfena, dan felandren. Selain itu dalam Cabe Puyang Warisan Nenek Moyang (Balai Pustaka 1996) disebutkan bahwa ketumbar juga mengandung lemak dan abu.

Dari ensiklopedi Wikipedia disebutkan bahwa khasiatnya tak sebatas pelancar pencernaan saja. Ketumbar juga berguna untuk meredakan pusing, muntah-muntah, influenza, wasir, radang lambung dan radang payudara, campak, masuk angin, tekanan darah tinggi, dan lemah syahwat. Penggunaan ketumbar bisa dilakukan dengan berbagai cara ditumbuk halus dan direbus, baik untuk pengobatan luar, maupun dalam.


Sebagai obat luar biasanya dihaluskan lebih dulu lalu dijadikan adonan dengan dicampur air dan bahan lain. Lalu adonan itu ditempelkan pada bagian yang sakit. Cara ini dilakukan untuk perut kembung (ditambah katuk, bawang merah, dan buah pinang), sakit kepala (ditambah biji piang, daun sirih, bangle, dan pacar jawa), serta radang payudara.

Sementara, untuk pengobatan dalam biasanya ketumbar direbus. Setelah direbus dan ditambah beberapa bahan lain, air rebusannya disaring lalu diminum secara rutin. Cara ini digunakan untuk pengobatan tekanan darah tinggi (ditambah seledri), influenza (ditambah jahe, daun bawang putih, dan madu), batuk (ditambah kayu manis, kumis kucing, dan gula aren), memperbanyak ASI, muntah-muntah, radang lambung, keracunan jamur, dan lainnya.

Bila haid tidak datang, gunakanlah racikan sebagai berikut, 10 biji ketumbar, 1 jari kunyit, 1 buah pala, 10 biji jintan hitam, 3 kuntum cengkeh, 20 lembar daun srigading. Seluruh bahan padat dilembutkan, direbus dengan 2 gelas air bersih hingga menjadi 1 gelas. Setelah dingin disaring, hasilnya diminum sekaligus. Lakukan cara ini 2 kali sehari selama seminggu.

Cara lainnya adalah dengan menyangrai biji ketumbar, ditumbuk halus, lalu diseduh dengan air (wasir). Ada pula dengan menghaluskan ketumbar dan bahan lainnya, ditambah air, disaring lalu diminum (lemah syahwat). Untuk mengatasi batuk, ketumbar, jahe, dan buah pir di tim, lalu dimakan. ‘ Cara untuk mengatasi haid tak lancar beda lagi. Caranya adalah dengan menghaluskan ketumbar dan bahan lain, direbus, lalu disaring.

Sumber: Koran Merapi & cinta herbal.wordpress.com
Diupload oleh www.pustakaalbayaty.wordpress.com
Kunjungi blog kami yang lain:

Minggu, 09 Januari 2011

Malaikat Penolong

Malaikat Penolong

Jangan biarkan hari berlalu tanpa menyentuh hidup orang-orang di sekitar Anda.
"Emas dan perak tidak ada padaku, tetapi apa yang kupunyai, kuberikan kepadamu."

Kisah Para Rasul 3:6
- Daily Devotional -
View : 1452 times
Lebih Enak Ketika Masih Adonan

Matius 6:34

“Sebab itu janganlah kamu kuatir akan hari besok, karena hari besok mempunyai kesusahannya sendiri. Kesusahan sehari cukuplah untuk sehari.

Bacaan Kitab Setahun: Mazmur 9; Matius 9; Kejadian 17-18

Anda tahu kue dengan chocolate-chip? Hampir semua orang dapat membuatnya, walaupun Anda tahu atau tidak soal memanggang kue.

Yang lebih enak daripada kue adalah adonannya. Terkadang saya dan sahabat menonton film sambil menikmati adonan kue, bukan kue yang sudah jadi. Dan walaupun berulang kali diperingatkan, “Jangan memakan adonan!” dari ibu, takut kami terkena salmonella dari telur yang belum dimasak, kami setuju bahwa kue dengan chocolate-chip lebih enak saat masih menjadi adonan.

Anda tahu atau tidak? Saya belajar bahwa itu benar dalam banyak hal di hidup ini. Lebih mudah melihat ke depan dan membayangkan indahnya kehidupan atau bahkan khawatir tentang masa depan. Namun, hari inilah yang menjadi jaminan bagi kita. Bagaimana jika hari ini adalah saat yang paling baik? Jika kita selalu menanti dan memimpikan hasil yang sudah jadi, kita akan kehilangan bagian terbaik!

Nikmatilah saat ini, Rasakan sesendok besar “adonan kue”, dan bagikanlah dengan orang yang kamu kasihi.

Labu tak Sekadar Buat Kolak

Labu tak Sekadar Buat Kolak

Di BULAN Puasa sejumlah keluarga biasanya menyajikan menu-menu favorit yang tidak biasa disediakan di hari-hari biasa. Salah satu menu favorit keluarga adalah kolak. Ada bermacam-macam bahan menu kolak dari pisang, ketela pohon, ketela rambat atau labu.
Untuk menambah sedap, bisa ditambah nangka, sirsak atau jenis buah yang lain. Tetapi, sesungguhnya labu tidak hanya enak untuk dibuat menu kolak, bisa juga dibuat roti, kue bolu, martabak, puding, dan jenis yang lain. Bahkan, buah labu dapat dimasak untuk sayur dan dodol.
Berbagai jenis makanan dari labu sesungguhnya tidak asing bagi masyarakat kita di berbagai daerah. Di Sumatra Barat yang terkenal kerativitasnya dalam memasak, labu telah dibuat menjadi berbagai jenis makanan yang menarik. Makanan dari labu itu dihidangkan saat sarapan pagi, santap malam atau sebagai makanan selingan. Dengan pola seperti itu, labu sesungguhnya telah mengurangi atau menggantikan sebagian makanan dari beras.
Tekstur buah labu biasanya padat, renyah dan berasa manis, serta banyak mengandung air. Buah keringnya bisa disimpan hingga umur setahunan. Kulit buahnya keras sehingga di sejumlah daerah kulit labu dimanfaatkan untuk tempat air malah di Cina ada kulit labu yang dipakai untuk menyimpan arak.

Di sejumlah daerah nama tanaman yang dalam bahasa latin dikenal dengan Cucurbita moschata yang termasuk suku Cucurbiaceae ini berbeda-beda. Di Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Jawa Barat, buah ini dikenal dengan nama waluh atau labu-merah. Di Madura disebut labuh, sedangkan di Malaysia disebut dengan labu-metah. Ada pula yang menyebutnya labu-parang.
Jika dimasak untuk kolak, sebaiknya bijinya disertakan. Menurut hasil sejumlah penelitian, biji labu (yang merah atau kuning) banyak mengandung zat yang berguna bagi kesehatan. Dalam biji labu yang berwarna merah, ditemukan sejumlah asam amino yang langka, seperti m-karboksifenilalanina, pirazoalanina, asam aminobutirat, etilasparagina, dan strulina.
Biji labu merah juga mengandung mineral Zn (seng) dan Mg (magnesium), yang sangat penting untuk kesehatan organ reproduksi, termasuk kelenjar prostat. Ada juga kandungan lemak utama, seperti asam linoleat, asam oleat dan sedikit asam linolenat. Juga vitamin E (tokoferol) dan karotenoid, yaitu lutein dan beta-karoten.

Labu juga mengandung sejumlah asam amino penting yang diperlukan kelenjar prostat, yaitu alanina, glisina dan asam glutamat. Asam amino ini ditemukan baik di labu merah maupun labu kuning. Dari berbagai literatur ditemukan asam amino ini memiliki khasiat bisa mencegah atau mengatasi hipertrofi atau pembesaran prostat jinak (begin prostatic hyperplasia) pada kaum pria. Hipertrofi adalah salah satu penyakit yang ditakuti kaum pria dewasa karena di sinilah diproduksi cairan prostat yang akan menyediakan m

Pemanfaatan biji labu untuk pengobatan hipertrofi sudah dikenal sejak jaman baheula. Dr. W. Devrient dari Berlin Jerman menganjurkan kepada pasiennya agar mengonsumsi biji labu, terutama labu merah, secara teratur untuk menghambat pembesaran kelenjar prostat. Bahkan, biji labu merah diyakini punya khasiat memudakan kembali daya seksualitas pria.
Di Eropa dan Amerika, biji labu merah juga populer sebagai obat pencegah gangguan prostat. Terbukti, berdasarkan penelitian, para pria yang terbiasa mengonsumsi biji labu merah dilaporkan tidak mengalami gangguan kelenjar prostat selama hidupnya. Biji labu bisa dikonsumsi dalam bentuk kolak, kuaci, direbus atau disangrai. Tidak ada batasan berapa banyak yang harus dimakan.

Labu diduga berasal dari Amerika tropis dan di Indonesia sudah dikenal sejak ratusan tahun lalu dengan varietas cukup beragam. Secara umum, berdasarkan warnanya, buah labu dibedakan menjadi dua, yaitu labu merah dan labu kuning. Menurut Gembong Tjitrosoepomo (1994), ada dua jenis labu merah, yaitu Duch ex Poir dan Cucurbita pepo L. Keduanya sangat mudah dijumpai di berbagai daerah di tanah air.

Labu dapat dikembangkan secara cepat melalui perbanyakan dengan biji. Setelah ditanam selama 4-5 bulan, labu akan berbuah dan pada bulan kelima buah labu sudah bisa dipanen. Satu pohon, maksimal bisa menghasilkan sekira 10 buah dengan berat rata-rata 5-15 kg.
Di beberapa daerah, buah labu dihasilkan dalam ukuran sedang. Tetapi, di Kopeng Jawa Tengah, banyak ditemui buah labu berukuran besar dengan beragam jenis. Ada labu batik, labu kuning, labu merah atau labu hitam. Disebut labu batik karena kulitnya berwarna cokelat, belang-belang gelap menyerupai kain batik. Dari berbagai jenis labu tadi, labu hitam dikenal paling enak rasa daging buahnya. Selain pulen, rasanya juga gurih. Jika dibuat bubur, bisa menguatkan lambung dan limpa.
Silakan Anda Coba!***

Digg this Post!Bookmark Post in Technorati
Reply With Quote Reply With Quote
16-07-2007 05:29 #2
dany lagi offline
Member dany is on a distinguished road
dany's Avatar

Tanggal gabung
Aug 2006

Rep Power

Default Kuaci Biji Labu Cegah Gangguan Prostat

KUACI, bukanlah sesuatu yang asing bagi penggemar makanan cemilan. Salah satu jenis kuaci yang banyak dikonsumsi para pengemil berbahan dasar biji labu kuning (waluh koneng; Sunda). Daging buah labu yang berwarna kuning kemerah-merahan itu sangat lezat kalau pintar memasaknya, seperti dibuat sayur atau kolak, sedangkan bijinya yang berwarna putih itu banyak diolah menjadi kuaci.

Tanaman labu merupakan jenis tanaman merambat yang mudah ditanam (tidak memerlukan perawatan intensif). Tanaman ini sangat mudah/banyak dijumpai di tanah air kita. Kuaci yang dihasilkan biji buah labu, selain enak untuk cemilan, juga memunyai khasiat mencegah terjadinya pembesaran kelenjar prostat jinak. Kelenjar prostat berfungsi memproduksi cairan prostat yang menghasilkan zat makanan bagi sperma.

Kelenjar prostat ini letaknya persis di antara tulang kemaluan dan anus mengelilingi pangkal saluran air seni (saluran kemih). Gangguan berupa pembesaran prostat jinak ini hanya akan dialami oleh kaum adam (laki-laki) saja, karena yang memiliki prostat hanya kaum pria.

Gangguan pembesaran prostat jinak (PPJ) penyebabnya belum diketahui secara pasti, namun berdasarkan penelitian, PPJ ini kemungkinan disebabkan faktor penuaan. Seiring dengan proses penuaan, dalam tubuh terjadi perubahan pada sistem hormonal. Biasanya PPJ dirasakan oleh pria berusia 45 tahun ke atas. PPJ ini dipicu dengan semakin tingginya kadar hormon dehidrotestosteron. Hormon ini sendiri berasal dari hormon testosteron yang dirubah oleh enzim 5-alfa-reduktase. Perubahan ini berlangsung secara bertaha
Jika kelenjar prostat membesar, maka pengeluaran air seni jadi terganggu, karena salurannya tercekik. Penderita PPJ akan merasa kesakitan setiap buang air kecil (BAK), karena tidak lancar tersalurkan dan mengakibatkan berasa ingin buang air kecil terus (jeungjeuriheun: Sunda), karena memang masih banyak yang harus dibuang. Bila PPJ kian parah, penderita akan sulit BAK dan bisa menimbulkan rasa sakit yang sangat sehingga pada akhirnya perlu dikateter.
Air seni yang tertahan dapat menimbulkan infeksi pada saluran kencing, sehingga biasanya dokter akan memberikan antibiotik terlebih dahulu untuk mengatasi infeksi tersebut dan selanjutnya dilakukan operasi/pembedahan untuk memotong kelenjar prostat.

Peribahasa mengatakan, mencegah lebih baik daripada mengobati. Tepat kiranya jika kita terapkan di sini. Apabila timbul gejala-gejala seperti:
- Sering buang air kecil
- Sulit menahan BAK sampai terjadi ngompol
- BAK dengan cara mengejan
- Tidak dapat BAK
- BAK terasa sakit dan panas.

Maka jangan ditunda-tunda, segera hubungi dokter. Namun apabila belum parah, kuaci biji labu dapat dijadikan alternatif pencegahan.
Sebenarnya pemanfaatan kuaci biji labu sudah direkomendasikan sejak dulu. Seorang dokter di Jerman menganjurkan pada penderita PPJ agar mengonsumsi biji labu kuning (kemerahan) untuk mencegah pembesaran kelenjar prostat. Terbukti, di Amerika, pria yang terbiasa makan kuaci/biji buah labu kuning tidak terkena gangguan kelenjar prostat.

Kuaci biji labu mengandung sejumlah zat, antara lain; asam amino, seperti asam amino butirat, etilas paragina, sitrulina, pirazoalanina, alanina, asam glutamat dan glisina yang diperlukan oleh kelenjar prostat. Di awal diungkapkan bahwa PPJ disebabkan oleh kadar hormon dihidrotestosteron dan bertambahnya zat prostaglandin. Terbentuknya kedua hormon pembangkit PPJ ini dapat dicegah oleh zat beta-sitosterol yang dihasilkan biji buah labu dengan cara menghambat kerja enzim 5-alfa-reduktase. Dengan demikia

Unsur Magnesium (Mg) dan Seng (Zn) yang juga terkandung dalam biji labu dapat menyehatkan kelenjar prostat, yang akhirnya PPJ benar-benar dapat tercegah! Dan yang paling menggembirakan, kuaci biji labu kuning dikatakan mempunyai khasiat dapat memudakan kembali daya seksualitas pria.

Jadi, sambil menyelam minum air, sekali merengkuh dayung dua tiga pulau dapat dilampaui. Mulailah segera memasukan kuaci biji labu dalam anggaran belanja cemilan Anda, wahai kaum pria. Selamat mencoba!

Kemdiknas Dirikan 5 Pusat Pendidikan Autis

Sabtu, 08 Januari 2011 , 13:07:00
Kemdiknas Dirikan 5 Pusat Pendidikan Autis

JAKARTA — Kementerian Pendidikan Nasional (Kemendiknas) pada 2011 ini mendirikan lima pusat pengembangan pendidikan autis. Mendiknas Muhammad Nuh mengatakan pendirian fasilitas yang digunakan untuk pendidikan layanan khusus ini akan didirikan di Jakarta, Semarang, Surabaya, Makassar, dan wilayah Sumatera.

Pendirian pusat pengembangan pendidikan autis ini untuk memberikan pelayanan khusus kepada anak yang menderita autis. Paling banyak populasinya di kota besar. Tahun ini paling tidak ada lima pusat pengembangan autis," kata Nuh.

Untuk mewujudkan rencana tersebut, Mendiknas menyebutkan bahwa pihaknya telah membentuk direktorat tersendiri yang menangani pendidikan dan layanan khusus. Direktorat ini berada pada setiap jenjang pendidikan baik di tingkat pendidikan dasar maupun menengah. "Autis ini belum tertangani dengan baik. Oleh karena itu, kami ingin mendirikan pusat pengembangan pendidikan autis,” ujarnya.

Dengan kondisi tersebut, dalam menyelenggarakan layanan khusus ini, Kemdiknas akan bekerjasama dengan fakultas kedokteran di kota setempat, para psikolog, serta dari para tenaga pendidik. "Tiga ini bersinergi untuk menangani pusat pengembangan autis," katanya.

Lebih lanjut Mendiknas menyampaikan, sekolah yang menangani pendidikan khusus bisa sekolah eksklusif maupun inklusif. Para guru yang menangani autis dapat mengajar di sekolah-sekolah inklusif. Namun, kata Mendiknas, tidak bisa memaksakan semua di inklusif. "Tidak semua sekolah siap untuk menerima yang memerlukan perhatian eksklusif," imbuhnya.(cha/jpnn)

Kamis, 06 Januari 2011

Manfaat dan Kandungan Gizi Labu Kuning (Waluh)

Manfaat dan Kandungan Gizi Labu Kuning (Waluh)
Selasa, 26 Januari 2010 09:40 Rian Hidayah
Waluh atau Buah Labu Perenggi adalah salah satu tanaman yang banyak tumbuh di Indonesia. yang mana penanamannya tidak sulit, baik pembibitannya, perawatannya, hasilnyapun cukup memberikan nilai ekonomis untuk Masyarakat. Tanaman ini dapat ditanam di lahan pertanian, halaman rumah atau tanah pekarangan yang kosong dapat kita manfaatkan. Intinya tanaman ini dapat ditanam di daerah Tropis maupun Subtropis.

Waluh atau Buah Labu Perenggi adalah salah satu tanaman yang banyak tumbuh di Indonesia. yang mana penanamannya tidak sulit, baik pembibitannya, perawatannya, hasilnyapun cukup memberikan nilai ekonomis untuk Masyarakat. Tanaman ini dapat ditanam di lahan pertanian, halaman rumah atau tanah pekarangan yang kosong dapat kita manfaatkan. Intinya tanaman ini dapat ditanam di daerah Tropis maupun Subtropis.

Perawatan tanaman waluh atau labu ini tidak ruwet/susah, waluh yang tumbuh tidak perlu di beri pupuk khusus, kalau ingin diberi pupukpun tidak perlu yang mahal dan susah, dengan memakai pupuk kandang dari kotoran hewanpun dapat di berikan asalkan pupuk tersebut sudah didinginkan terlebih dahulu dengan campuran tanah selama satu minggu, baru bisa di berikan untuk pupuk waluh.

Tanaman ini dapat menyesuaikan sendiri dengan keadaan alam yang berubah-ubah, saat hujan ataupun di musim panas/kemarau tanaman ini tetap bisa hidup dengan baik. Pada dataran hawa tinggi/dingin maupun dataran rendah berhawa panas cocok ditanami tanaman waluh/labu ini. Tanaman waluh cenderung menyukai lahan/tanah yang asam dengan ph 5-6,5. Dan Waluh merupakan satu-satunya buah yang awet/tahan lama asal disimpan di tempat yang bersih dan kering.

Didaerah Sumatra waluh lebih dikenal dengan nama Labu Perenggi, sedangkan diPulau jawa dikenal dengan nama Waluh, di Eropa dan Inggris sendiri dikenal dengan Pumpkin.

Di sejumlah negara, labu kuning telah dimanfaatkan untuk berbagai macam keperluan. Tak cuma dibuat makanan atau tepung, buah ini juga dimanfaatkan untuk membuat kosmetik.

Waluh/Labu kuning juga sarat gizi, memiliki kandungan serat, vitamin, dan karbohidrat yang tinggi. Selain itu,didalam waluh juga terkandung 34 kalori, lemak 0.8, 45mg kalsium, dan mineral 0.8 sehingga labu kuning sangat baik dikonsumsi oleh anak-anak maupun orang tua, karena kandungan gizi yang terdapat didalamnya sangat baik untuk kesehatan tubuh. Pada anak-anak dapat digunakan untuk menambah nafsu makan dan sebagai obat cacingan.

Menurut para ahli penelitian labu kuning dapat mencegah penyakit degeneratif seperti diabetes mellitus (kencing manis),arterosklerosis (penyempitan pembuluh darah), jantung koroner, tekanan darah tinggi, bahkan bisa pula mencegah kanker. Pada buah labu kuning terdapat kandungan kimia seperti saponin, flavanoid dan tanin.

Kandungan kimia pada waluh inilah yang akan berfungsi untuk mengurangi kadar gula dalam darah, menjadi sumber anti-bakteri dan anti- virus, meningkatkan sistem kekebalan tubuh, meningkatkan vitalitas, mengurangi terjadinya penggumpalan darah. Selain itu juga dapat meningkatkan aktifitas vitamin C sebagai antioksidan mencegah oksidasi LDL kolesterol yang dapat mengakibatkan kerusakan dinidng pembuluh arteri ( proses awal terjadinya atherosklerosis) dan menghambat penggumpalan keping-keping darah sehingga ba

Oleh karena itu, waluh sangat bagus untuk dikonsumsi oleh masyarakat karena memiliki kandungan gizi yang baik untuk kesehatan tubuh. Apalagi dengan harganya yang terjangkau dan mudah didapat sehingga memudahkan masyarakat untuk mengkonsumsinya.

Rabu, 05 Januari 2011

Bijaksana Dalam Menggunakan Waktu

Bijaksana Dalam Menggunakan Waktu
Mazmur 90:12

Ajarlah kami menghitung hari-hari kami sedemikian, hingga kami beroleh hati yang bijaksana.

Bacaan Alkitab Setahun:Mazmur 1; Matius 1; Kejadian 1-2

Berlalunya tahun 2010 dengan begitu cepat, mengingatkan kita betapa pentingnya mempergunakan waktu sebaik mungkin. Seringkali, tanpa sadar kita membuang-buang waktu tanpa berpikir panjang. Bagaimana Anda menggunakan waktu secara bijak dan produktif, akan menentukan pencapaian Anda di tahun 2011 ini. Ada beberapa hal yang perlu Anda waspadai dan dapat mencuri waktu Anda, yaitu berikut ini:


Menghabiskan waktu dengan kekuatiran. Memulai hari dari pagi hingga malam menjelang dengan kekuatiran adalah sebuah kesia-siaan. Ingatlah bahwa kekuatiran adalah sebuah racun bagi kesehatan rohani maupun jasmani Anda. Jalani hidup dengan iman, dan percayalah bahwa Tuhan yang memegang kendali atas hidup Anda.

Hidup dengan banyak asumsi. Asumsi adalah pencuri waktu yang berbahaya. Anda dapat menghancurkan hubungan Anda tanpa butuh fakta, hanya dengan sebuah asumsi semuanya bisa hancur dalam sekejab. Jangan ijinkan asumsi mengarahkan hidup Anda.

Berfokus mengejar kekayaan. Ingatkan diri Anda bahwa kekayaan bukanlah tujuan Anda. Kekayaan hanyalah alat untuk memuliakan Allah. Jadi tetapkan fokus hidup Anda pada Kerajaan Allah dan kebenaran-Nya, maka semua itu akan ditambahkan kepada Anda.

Membandingkan diri Anda dengan orang lain. Ingatlah bahwa setiap orang diciptakan Tuhan secara unik, untuk itu tidak ada gunanya membandingkan diri Anda dengan orang lain. Membandingkan diri dengan orang lain hanyalah sebuah pertanda, orang itu rendah diri atau sombong. Anda bukan keduanya kan?

Menambah daftar musuh. Jika sesuatu yang tidak diinginkan terjadi dalam hidup Anda, jangan terburu-buru menyalahkan orang lain. Dari pada menghabiskan waktu untuk menyalahkan orang lain, marah dan curiga, Anda bisa menggunakan waktu tersebut untuk melakukan perbaikan diri.

Mari kita isi hari-hari di tahun 2011 dengan kegembiraan, efesiensi, produktivitas, dan keberhasilan. Caranya sangat mudah: ijinkan Tuhan mengisi hari-hari Anda dan Roh Kudus membimbing Anda langkah demi langkah.

Bagaimana Anda menggunakan waktu Anda, menentukan hasil yang Anda terima.